Panglima TNI Resmikan Pembuatan Film “Merah Putih Memanggil”

Redaksi: Sabtu, 29 April 2017 | 00.22.00

 
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo meresmikan produksi film TNI yang berjudul “Merah Putih Memanggil” dan secara langsung menyaksikan kesiapan sampai dengan pelaksanaan pengambilan gambar penerjunan pasukan untuk film tersebut yang dilaksanakan di landasan Pangkalan Udara (Lanud) Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (28/4/2017). (Foto: puspen tni)

JAKARTA| HARIAN9 
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo meresmikan produksi film TNI yang berjudul “Merah Putih Memanggil” dan secara langsung menyaksikan kesiapan sampai dengan pelaksanaan pengambilan gambar penerjunan pasukan untuk film tersebut yang dilaksanakan di landasan Pangkalan Udara (Lanud) Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (28/4/2017).

Dihadapan awak media, Panglima TNI mengatakan bahwa pembuatan film Merah Putih Memanggil, terselanggara atas kerja sama TNI dengan TB. Silalahi Picture, dengan tujuan untuk memberikan gambaran bahwa Tentara Nasional Indonesia (TNI), baik Angkatan Darat, Laut dan Udara setiap saat siap melaksanakan tugas untuk menghadapi ancaman apapun serta selalu menyiapkan kemampuannya, dimanapun rakyat Indonesia memanggil dari ancaman apapun, baik teroris dalam negeri maupun internasional.

Panglima TNI mengatakan bahwa TNI merasa bangga kalau mendapatkan tugas one way ticket, artinya lebih baik pulang nama daripada gagal dalam tugas, adegan ini ditampilkan dengan maksud agar  seluruh rakyat Indonesia mengetahui kalau Indonesia mempunyai Prajurit TNI yang tangguh dan siap menjalankan tugas demi bangsa dan Negara Kesatuan Republik  Indonesia

“Film ini dibuat untuk meyakinkan rakyat, agar mengetahui bahwa TNI selalu siap setiap saat melaksanakan panggilan tugas guna melindungi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” ucap Jenderal TNI Gatot Nurmantyo. 

Lebih lanjut Panglima TNI menyampaikan, dalam pembuatan film Merah Putih Memanggil melibatkan pasukan Kopassus, Denjaka, Kopaska, Penerbal, KRI Diponegoro dan Kapal Selam KRI Nanggala dari TNI AL serta Skuadron pesawat tempur Sukhoi SU-30 dari TNI AU. 

“Saya berpesan kepada seluruh  masyarakat Indonesia, rugi apabila tidak menonton film ini,” katanya.

Produksi film Merah Putih Memanggil dilaksanakan shooting mulai dari tanggal 29 Maret 2017 s.d. 30 April 2017 di daerah Gunung Bundar Selatan, Kota Bogor dan akan dilanjutkan tanggal 2 s.d. 15 Mei 2017 di Pantai Anyer, Banten dan sekitarnya. Rencana pertunjukan perdana akan ditayangkan pada tanggal 5 Oktober 2017 bersamaan dengan HUT TNI.

Turut hadir dalam acara tersebut diantaranya: Kasad Jenderal TNI Mulyono, Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, Wakasau Marsdya TNI Hadiyan Sumintaatmadja, Asrenum Panglima TNI Laksda TNI Siwi Sukma Adji, Asops Panglima TNI Mayjen TNI Lodewyk Pusung, Aspers Panglima TNI Marsda TNI Bambang Samoedro, Aslog Panglima TNI Mayjen TNI Gadang Pambudi, Askomlek Panglima TNI Marsda TNI Bonar Hutagaol, Pangkohanudnas Marsda TNI Yuyu Sutisna, Kabais TNI Mayjen TNI Hartomo dan Kapuspen TNI Mayjen TNI Wuryanto. (Autentikasi: Kabidpenum Puspen TNI, Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H.).rel/03.
Editor: Mardan H Siregar 

Komentar