AS, Australia dan Swedia Puji Langkah Menlu RI Lakukan Diplomasi Kemanusiaan Bagi Rakhine State

Redaksi: Rabu, 20 September 2017 | 08.31.00

Menlu Retno L.P. Marsudi, pada acara Working lunch on the situation in Rakhine State, New York, (18/09). (Foto: kemlu)

NEW YORK| HARIAN9 
Menlu RI, Retno L.P. Marsudi, pada acara Working lunch on the situation in Rakhine State yang diadakan oleh Menlu Inggris, Boris Johnson, (18/09) mengatakan Indonesia tidak bisa tinggal diam melihat situasi Rakhine State, Myanmar.

“Sebagai negara sahabat dan bertetangga, Indonesia tentunya tidak dapat tinggal diam melihat situasi yang terjadi di Rakhine State, Myanmar,” tegasnya.

Dalam pertemuan tersebut, National Security Adivisor Myanmar, menyampaikan briefing mengenai perkembangan terakhir di Rakhine State. 

Disampaikan bahwa Pemerintah Myanmar telah membentuk Satgas guna menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Rakhine State. Satgas tersebut melibatkan ICRC (International Committee of the Red Cross) dan beberapa negara lain termasuk ASEAN.

Pada kesempatan tersebut, Retno menjelaskan langkah diplomasi marathon  yang dilakukan Indonesia dengan melakukan marathon diplomacy ke Bangladesh dan Myanmar. 

Selain bertemu dengan para pemangku kepentingan di kedua negara tersebut, Retno juga menyampaikan formula 4+1 yang dapat menjadi jawaban dari situasi yang terjadi di Rakhine State.

Formula 4+1 yang diajukan adalah pemulihan keamanan dan perdamaian, menahan diri tidak menggunakan kekerasan, perlindungan bagi seluruh penduduk tanpa memandang latar agama atau etnis, serta akses bantuan kemanusiaan. 

Selain keempat elemen, langkah ke depan adalah memastikan pelaksanaan rekomendasi laporan Kofi Annan.

Inisiatif dan langkah Indonesia memperoleh apresiasi yang tinggi dari negara-negara yang hadir di pertemuan Working Lunch tersebut. 

Menlu Australia, Menlu Swedia, dan Dubes AS untuk PBB, secara khusus memuji langkah Indonesia dan kerja keras Menlu RI dalam membantu mencari solusi di Rakhine State.

Pertemuan yang dihadri oleh wakil dari kantor Sekjen PBB, dan para menteri luar negeri dan Duta Besar dari sejumlah negera seperti Bangladesh, Myanmar, Australia, Swedia, Turki, Rusia, China, Kanada, Amerika Serikat dan Malaysia. (kemlu/03)
Editor: Mardan H Siregar 




Komentar