FAO: Indonesia Salah Satu Produsen Beras Terbesar di Dunia

Redaksi: Senin, 30 Oktober 2017 | 10.51.00

(Foto: kementan)


JAKARTA| HARIAN9
Berdasarkan hasil monitoring pasar beras atau Rice Market Monitor (RMM) oleh Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO), Indonesia dan Thailand, diperkirakan menjadi negara produsen beras terbesar di dunia untuk tahun 2017 ini.

Sebelumnya Bank Dunia (World Bank) memuji Indonesia dan India negara produsen Beras terbesar di dunia. 

“Kondisi di India, Indonesia dan Filipina tetap baik. Karena konsumsi global diperkirakan akan tetap konstan, rasio stock-to-use terlihat mencapai angka tertinggi kurun waktu 11 tahun terakhir, yakni setara 30 persen,” ujar Ekonom Senior dan Penulis Utama Komoditi Market Outlook Bank Dunia (World Bank), John Baffes, saat mengumumkan outlook perkiraan produksi beras tahun 2018, Kamis (26/10/2017) di kantornya.

Selajutnya, Kamboja, Pakistan dan Filipina menurut FAO tengah menuju pemecahan rekor. Peningkatan juga akan terjadi di Iran, Irak, Republik Demokratik Rakyat Laos, Malaysia, Myanmar dan Turki, sementara stagnan di China (Daratan), meski pada tingkat yang relatif banyak.

Masih terkait monitor FAO, tren pasar ekspor beras dunia periode Oktober 2017 juga diturunkan menyusul angka perkiraan produksi Padi tahun ini yang susut menjadi 754,6 juta ton (500,8 juta ton, basis giling).

Tingkat ini hanya berubah secara nominal (60.000 ton) dari level di tahun 2016 lalu setara jatuh 4,1 juta ton dari ekspektasi bulan Juli yang lalu.

Penyesuaian ini mencerminkan prospek panen yang memburuk di Asia, menyusul iklim ekstrim musim ini, ditandai dengan kekeringan yang tidak normal seperti di Sri Lanka dan Republik Rakyat Demokratik Korea, Bangladesh, atau kombinasi dari keduanya seperti kasus India dan Nepal.

Semua negara ini sekarang dipertimbangkan untuk melihat 2017, bahwa volume produksinya dikurangi dari sebelumnya. Prospek saat ini juga menunjukkan musim kedua berturut-turut pengurangan di Republik Korea dan Vietnam, namun kerugian ini kemungkinan akan dikompensasikan dengan hasil panen lebih besar di tempat lain, sehingga membuat output di sub-wilayah hanya sedikit di bawah harga sepanjang 2016 atau 682,1 juta ton.

Prospek produksi 2017 lebih positif untuk Afrika, menunjukkan output agregat melebihi rekor 2016 sebesar 1 persen untuk mencapai 31,1 juta ton. 

Panen bumper lain di Afrika Barat kemungkinan berada di belakang pencapaian itu karena hujan cukup membuat produsen di sub-wilayah bereaksi terhadap harga menarik dan program bantuan pemerintah dengan memperluas penanaman.

Di sub-wilayah, hasil yang sangat menguntungkan diperkirakan untuk Nigeria, Mali dan Senegal. Dikombinasikan dengan ekspansi berbasis imbal hasil ringan di Mesir, keuntungan ini tampaknya akan lebih tinggi daripada penurunan tajam di Madagaskar dan, pada tingkat yang lebih rendah, di Republik Tanzania, di mana panen terhambat oleh hujan yang tidak menentu.

Prakiraan terbaru juga menunjukkan hasil 2017 yang sangat baik di Amerika Latin dan Karibia, di mana rekor sepanjang masa dari 28,4 juta ton ditetapkan untuk dikumpulkan. 

Rebound tahunan 7 persen adalah terlepas dari kerusakan yang ditimbulkan oleh badai berturut-turut di Karibia, dan juga penanaman yang umumnya lebih rendah di Amerika Selatan karena margin produsen yang ketat.

Di tingkat negara, Brasil diperkirakan akan memimpin perluasan produksi di kawasan ini, meskipun panen yang lebih besar juga diperkirakan terjadi di Kolombia, Guyana, Meksiko dan Uruguay, lebih dari sekedar kompensasi untuk pengurangan produksi di Argentina, Kosta Rika, Cile, Ekuador dan Peru.

Di Oseania, pejabat Australia mengkonfirmasi jumlah pemilih positif pada musim 2017, yang melihat tingkat keluaran tiga kali lipat berkat pemulihan karena persediaan air yang cukup dan margin produsen yang masih menarik.

Kebalikannya adalah kasus di Amerika Serikat, di mana perkebunan terkontraksi tajam di tengah persaingan dengan tanaman lain, sementara pemotongan tambahan pupuk oleh kondisi yang terlalu basah. 

Kekurangan dari sektor dalam menanggapi prospek harga yang buruk juga akan mengurangi output di Eropa pada musim ini.

Setelah revisi penghasilan 750.000 ton ke atas, perdagangan beras dunia pada kalender 2017 diperkirakan mencapai 45,0 juta ton (basis gandum), naik 8,5 persen tahun ke tahun dan menyiratkan pemulihan penuh dari tingkat tertekan sebelumnya pada 2016.

Ekspansi ini diperkirakan berasal dari permintaan yang cepat di Asia dan Afrika, yang dipimpin oleh impor yang lebih besar oleh Republik Iran, Irak, Madagaskar, Nigeria, Filipina dan khususnya Bangladesh dan Sri Lanka. 

Memang, kekurangan pasokan dan kutipan domestik yang tinggi mendorong laju impor yang sangat optimis oleh negara-negara Asia Selatan, lebih dari sekedar usaha mengimbangi pengurangan impor di Kolombia, Indonesia, Ghana dan Nepal.

Di sisi ekspor, ketersediaan ekspor yang cukup banyak telah meningkatkan persaingan ketat antara pemasok beras terkemuka seperti India dan Thailand, namun juga ekspor kuat dari China (Daratan) dan Myanmar. 

Pengiriman lebih besar oleh negara-negara ini, bersama Kamboja, Amerika Serikat, Uruguay dan Vietnam, telah datang dengan mengorbankan produk Argentina, Brazil dan Pakistan. Pengekangan ekspor yang berlanjut juga diatur untuk menurunkan pengiriman oleh Mesir pada tahun kedua berturut-turut (2016-2017).

Berdasarkan prospek pasokan saat ini, FAO ternyata secara ragu-ragu untuk memperkirakan pengiriman beras internasional yang meningkat dengan laju sederhana sebesar 1,0 persen pada kalender 2018 menjadi 45,4 juta ton. 

Yang mendasari perkiraan pertumbuhan adalah ekspektasi pembelian yang agak lebih besar oleh negara-negara di Asia, khususnya, Indonesia, Malaysia, Filipina dan Arab Saudi, di mana persediaan dibutuhkan untuk memperbaiki persediaan yang semakin berkurang.

Ini bahkan jika persediaan lokal cukup banyak dan terus mengejar kebijakan swasembada lagi dapat membuat impor Asia jauh dari ketinggian yang terlihat sejak tahun 2015 ke depan. 

Di sisi lain, permintaan impor diperkirakan akan macet di Eropa dan Afrika, sementara di Amerika Latin dan Karibia, tertekan oleh panen yang baik dan harga internasional yang lebih tinggi.

Di antara pemasok, Argentina, India, Thailand, Amerika Serikat dan Uruguay semuanya dipertimbangkan untuk melihat daya saing mereka terkikis oleh ketersediaan ekspor yang lebih terbatas pada tahun 2018. 

Namun, Australia, Brasil, Kamboja, China (Daratan), Guyana, Pakistan, Paraguay, dan terutama, Vietnam, harus mengandalkan persediaan yang cukup untuk menggantikan kompensasi ekspor ini. (kementan/03) 
Editor: Mardan H Siregar





Komentar