Indonesia Raup USD.5,3 Juta pada Pameran JITF 2017 di Arab Saudi

Redaksi: Kamis, 30 November 2017 | 21.34.00


JEDDAH| HARIAN9 
Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Jeddah Gunawan yang juga merupakan anggota Tim Ekonomi dan Perdagangan KJRI Jeddah, menyampaikan Indonesia sukses membukukan transaksi senilai USD.5,3 juta di pameran Jeddah International Trade Fair (JITF 2017) yang berlangsung pada 20-23 November 2017, di Jeddah, Arab Saudi. 

Nilai ini meningkat 79 persen dibandingkan transaksi yang diperoleh Indonesia pada tahun sebelumnya, yaitu senilai USD.2,9 juta. 

"Walaupun JITF 2017 sempat ditutup selama satu hari dikarenakan banjir, Indonesia tetap sukses meraih transaksi senilai USD.5,3 juta di pameran ini," jelas Gunawan.

Pada pameran ini, lanjutnya, Indonesia menghadirkan lebih dari 15 perusahaan besar dan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang aktif. 

Produk yang ditampilkan di antaranya produk arang, tekstil dan produk tekstil, bahan bangunan, gaharu, bulu mata sintetis, gula aren, minuman vitamin Y-C 1000, kopi, makanan dan minuman olahan, serta aneka kerajinan kulit khas dari Cirebon, Jawa Barat.

Pameran JITC 2017 ini adalah pameran tahunan multisektoral. Pameran ini merupakan salah satu jalur utama bagi perusahaan-perusahaan di dunia, termasuk Indonesia, untuk masuk pasar Arab Saudi.

"Para pengusaha yang mengikuti pameran ini berpeluang besar mendapatkan agensi, distributor, dealer, serta usaha patungan melalui skema kerja sama internasional. Selain itu, dapat mengembangkan bisnis di wilayah Arab Saudi, negara Gulf Cooperation Council (GCC), serta pasar Afrika," tambahnya.

JITF 2017 diikuti lebih dari 160 perusahaan dari negara di Asia dan Afrika yaitu China, Mesir, Maroko, Indonesia, Arab Saudi, India dan Uni Emirat Arab (UEA). Pameran JITF 2017 dibuka oleh Sekretaris Jenderal Kadin Jeddah Hassan Ibrahim Dahlan.

Pada saat pembukaan JITF 2017, Hassan menyempatkan diri mengunjungi booth peserta pameran  dari berbagai negara. Pada saat mengunjungi booth Indonesia, Hassan terlihat antusias menanyakan komoditas produk Indonesia kepada Konsul Jenderal R.I Jeddah M. Hery Saripudin.

Tim Ekonomi dan Perdagangan KJRI membuat acara tambahan hingga 26 November 2017 berupa ramah tamah dengan Konsul Jenderal R.I Jeddah, pertemuan bisnis dan business matching. 

"Kegiatan tambahan ini diharapkan dapat memfasilitasi peserta pameran untuk langsung bertemu dengan buyer potensial sehingga dapat mengoptimalisasi pameran JITF menjadi capaian transaksi perdagangan," imbuh Hery.

Pada pameran JITF 2017 ini Indonesia menyewa 12 booth, hasil kolaborasi antara Kementerian Perdagangan, KJRI Jeddah, KBRI Riyadh, dan pihak swasta nasional Indonesia. 

Pada pameran ini booth Indonesia berlokasi di tempat yang sangat strategis dan terlihat gagah karena didesain lebih eksklusif dan lebih besar dari yang digunakan peserta pameran lainnya. 

"Booth Indonesia yang lebih besar ini juga digunakan sebagai sarana promosi Trade Remarkable Indonesia dan Wonderful Indonesia selama JITF 2017 berlangsung," jelasnya.

Sekilas Perdagangan Indonesia-Arab Saudi

Berdasakan data statistik, nilai total perdagangan Indonesia-Arab Saudi periode Januari-Agustus 2017 mencapai USD.3 miliar, naik 12,04 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya yang mencapai USD.2,68 miliar.

Total ekspor nonmigas Indonesia ke Arab Saudi periode Januari-Agustus 2017, mencapai USD.959,23 juta atau naik 1,69 persen dibanding periode yang sama di tahun sebelumnya, yaitu USD.943,32 juta.  Nilai ini hanya sebesar 5,82 persen dari total impor Arab Saudi pada periode yang sama.

"Target ke depan produk Indonesia harus mampu membanjiri pasar Arab Saudi," pungkas Gunawan. (rel/03)
Editor: Mardan H Siregar 


Komentar