SELAMAT HUT ACEH TAMIANG


UIN Sunan Ampel Canangkan 21 Pekan Cyber Islamic University

Redaksi: Sabtu, 23 Desember 2017 | 20.12.00

Rektor UIN Sunan Ampel Surabaya Abd A'la. (Foto: kemenag)


SURABAYA| HARIAN9
Rektor Univesitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA) Abd A’la secara resmi merilis program 21 Pekan UINSA menuju Cyber Islamic University di Amphiteater Twin Tower UINSA, Surabaya. 

Abd Ala’ mengatakan saat ini UIN Sunan Ampel terus bertransformasi dalam berbagai bidang layanan. Hal itu menjadi bagian dari respon atas  kondisi zaman yang kini serba digital.

“Targetnya bisa one day service, dan hal ini tentu akan membuat mudah,“ jelas rektor di depan civitas akademika UINSA yang hadir,  Jumat (22/12).

Menurutnya, saat ini kebutuhan terhadap dunia digital sangat tinggi. Revolusi Teknologi Siber bahkan sudah sampai pada generasi 4, perubahannya sangat cepat. 

UINSA pun terus mengembangkan sistem kerja berbasis digital, misalnya: Sistem Kepegawaian, Sistem Penilaian, Sistem Tata Kelola, Publikasi, E-Office, dan Sistem Akademik.

Selama 3 tahun ini, UIN SA juga telah memulai ujian berbasis Computer Based Test(CBT). Ke depan, UINSA akan terus mengembangkan aplikasinya.

Selainitu, pendaftaran bagi calon mahasiswa luar negeri juga sudah dilakukan secara online. Progam ini akan dikawal terus, agar seluruh transaksi akademik dan tata kelola sepenuhnya berbasis online.

“Saya juga sudah membiasakan memberikan disposisi melalui email dengan format pdf sehingga  mengurangi penggunaan kertas,” katanya.

“Semua ini menunjang kebutuhan dan kewajiban Tridharma Perguruan Tinggi,” tambahnya.

Guru Besar Jurusan Sejarah dan Kebudayaan Islam ini menambahkan, launching ini dalam rangka menjadikan kampus UIN Sunan Ampel menjadi Universitas Islam yang unggul dan kompetitif bertaraf Internasional. 

UIN Sunan Ampel kini memiliki para dosen dan mahasiswa yang melek media. Lebih dari itu, kesimbangan dalam membangun kualitas dan karakter seperti akhlakul karimah, bermartabat, sholeh dan cerdas, juga tetap dijaga.

“Ketua Program Studi, tidak cukup hanya membangun pikiran untuk masa depan tapi penguatan kapasitas penguatan bidang, Information Communication Technology,” tambah Abd A'la.

Sementara itu, Kepala Pusat Teknologi Informasi dan Pangkalan data UIN Sunan Ampel Lilik Hamidah menambahkan hingga 5 bulan ke depan UINSA terus menggenjot target-target ini. 

“Ya adanya proses penguatan kapasitas para dosen sehingga bisa mencapai target yang diinginkan," jelas Lilik.

Ditambahkannya, telah melatih lebih dari 3.000 mahasiswa angkatan 2014 agar melek IT. Progam mandatori ini untuk seluruh mahasiswa. UINSA telah mengeluarkan sertifikasi IT bagi 3.000 mahasiswa. 

Bagi 1000 mahasiswa dengan nilai terbaik, mendapatkan tiket ikut sertifikasi Microsoft office specialis. (kemenag/03)
Editor: Mardan H Siregar







Komentar