Garap Pasar Jepang untuk Produk Furnitur, Kemendag Gelar Klinik Produk Ekspor

Harian 9 author photo


SURAKARTA| HARIAN9
Kementerian Perdagangan menggelar seminar Klinik Produk Ekspor “Peningkatan Daya Saing Produk Furnitur di Pasar Jepang” di Surakarta, Jawa Tengah, hari ini, Kamis (8/3). 

Seminar ini bertujuan mendorong diversifikasi produk ekspor yang bernilai tambah dan berdaya saing untuk memperkuat pasar produk furnitur Indonesia khususnya di Jepang.

"Melalui seminar ini, diharapkan para pelaku usaha Indonesia akan semakin melakukan inovasi untuk meningkatkan kualitas produk-produknya. Para pelaku usaha juga diharapkan dapat menindaklanjuti hasil komunikasi yang telah dilakukan selama business matching sehingga mampu memperluas jaringan pemasaran, baik di dalam negeri maupun mancanegara khususnya ke pasar Jepang," jelas Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Dirjen PEN) Arlinda.

Seminar Klinik Produk Ekspor merupakan kerja sama Kemendag dengan Japan External Trade Organization (JETRO). Seminar ini dilakukan untuk memberikan wawasan dan pengetahuan kepada para pelaku usaha Indonesia dalam meningkatkan kualitas produk yang sesuai dengan selera pasar. 

Dalam seminar juga akan diberikan panduan menentukan strategi pemasaran yang efektif dan prosedur ekspor ke Jepang. Jepang merupakan salah satu negara tujuan ekspor utama bagi produk-produk Indonesia. 

BPS mencatat nilai ekspor nonmigas Indonesia ke Jepang selama lima tahun terakhir (2012-2016) tercatat sebesar USD.17,23 miliar pada 2012. 

Namun pada tahun 2016 mengalami penurunan USD.13,21 miliar dengan tren penurunan sebesar 7,11 persen. Sedangkan tahun 2017 nilai ekspor Indonesia mencapai USD.14,69 milyar atau meningkat 11,25 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Sementara itu, nilai ekspor furnitur Indonesia mengalami tren negatif 10,77 persen selama periode lima tahun terakhir. Sedangkan pada 2017 mencapai USD.167,59 juta. Nilai ini mengalami penurunan menjadi USD.180,16 juta atau turun sebesar 6,98 persen dibanding tahun sebelumnya.

Hadir dalam seminar tersebut Direktur Pengembangan Produk Ekspor Ari Satria yang mewakili Dirjen PEN, serta Presiden Direktur JETRO Jakarta Daiki Kasugahara. 

Sebagai pembicara, Chief Executive Officer (CEO) L’epice Takata Kohei yang merupakan perusahaan konsultan desain di Jepang memaparkan potensi produk furnitur Indonesia di Jepang, serta hal-hal yang harus diperhatikan agar produk Indonesia dapat diterima di pasar Jepang, termasuk standar dan berbagai ketentuan ekspor ke pasar Jepang. Selain itu, dibahas juga hal yang terkait bahan baku dan tren desain furnitur terkini yang saat ini sangat digemari di Jepang.

Sementara itu, pembicara dari dalam negeri yang hadir adalah Direktur Bisnis Persewaan dan Perdagangan PT. Sarinah Indyruwani Asikin Natanegara dan desainer produk furnitur Raymon Simanjuntak. Keduanya memaparkan distribusi pemasaran produk furnitur Indonesia dan pengembangan produk ekspor berbasis desain.

Pada akhir seminar, dilakukan pertemuan bisnis langsung serta konsultasi antara para peserta dengan para narasumber. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan informasi pasar Jepang serta meningkatkan jejaring kerja sama bisnis antara pelaku usaha Indonesia dengan Jepang.

“Pelaku usaha harus mampu melihat selera pasar tujuan ekspor. Tidak hanya kualitas produk, tetapi kemasan juga berperan penting dalam memenangkan persaingan di pasar. Terutama untuk penguasaan dan pemanfaatan teknologi dalam menghasilkan produk yang berkualitas agar produk tersebut diterima oleh konsumen global,” pungkas Arlinda.

Selain kegiatan seminar, sebagai rangkaian kegiatan dilakukan kunjungan ke perusahaan furnitur berbasis kayu dan rotan yang ada di Surakarta. Kegiatan ini bertujuan untuk berinteraksi langsung dengan pelaku usaha furnitur di Surakarta sekaligus menjajaki peluang kerja sama ke depan.

Sebelumnya, kegiatan serupa juga telah dilaksanakan di Jakarta pada Senin lalu (5/3). Desainer produk dari Indonesia hadir sebagai pembicara yaitu Abie Abdillah dan Rina Renville. Keduanya memaparkan pengalaman dalam mendesain dan memproduksi produk furnitur dengan rotan sebagai bahan baku. (rel/03)
Editor: Mardan H Siregar 






Komentar Anda

Berita Terkini