Buya Rafdinal,S.Sos.,MAP

Buya Rafdinal,S.Sos.,MAP
Caleg DPRD Kota Medan Dapil 1 No. 4

Menaker Gandeng KADIN Targetkan 400 Ribu Peserta Pemagangan

Harian 9 author photo


JAKARTA| HARIAN9
Kementerian Ketenagakerjaan menargetkan mampu menggelar program pemagangan  bagi 400.000 orang yang didukung oleh  Kamar Dagang dan Industri (KADIN),  Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO). Untuk mencapai target ini, Kemnaker  menyiapkan setidaknya 8.000 instruktur  dari kalangan industri.

“Pengembangan Sumber Daya Manusia melalui program pemagangan merupakan prioritas kita bersama. Ketersediaan SDM kompeten harus link and match dengan kebutuhan dunia industri, karenanya kita menggandeng dunia industri untuk menjawab tantangan ini,” kata Menaker Hanif  di Kantor Kementerian Ketenagakerjaan, Rabu (16/5/2018).

Menurut Menaker Hanif, peran aktif dunia industri memegang peranan penting dalam menciptakan tenaga kerja terampil dan siap pakai di dunia kerja. Melalui program pemagangan diharapkan dapat mempercepat penyerapan pengangguran kedalam dunia industri.

“Melalui pemagangan peserta dapat pengalaman kerja yang sesungguhnya, membentuk sikap, mental dan perilaku sesuai kebutuhan pasar. Namun harus kita perhatikan dan atur lebih lanjut, jangan sampai program pemagangan ini mengganggu proses produksi dan kinerja perusahaan,” tambah Hanif.

Pemerintah mengajak kalangan dunia usaha dan industri agar mendukung pengembangan sumber daya manusia (SDM)  dengan membangun sistem pelatihan  kerja dan sertifikasi profesi secara terpadu bagi pekerja Indonesia. 

Keterlibatan dunia usaha dan industri dibutuhkan untuk melakukan percepatan peningkatan kompetensi kerja serta  memenuhi permintaan  kebutuhan pekerja yang terus meningkat.

“Kami berharap investasi yang telah ada dapat ditingkatkan, termasuk investasi SDM, sehingga penciptaan lapangan kerja menjadi semakin luas dan memberikan transfer kemampuan (skill) bagi pekerja Indonesia di berbagai sektor usaha,” ujarnya.

Dalam mendukung program pemagangan tersebut, Kemnaker memfasilitasi terselenggaranya Kongres Nasional Gerakan Nasional Indonesia Kompeten pada bulan November 2018.

“Pada pinsipnya forum ini mendukung program pemagangan pada tahun 2019, dimana semua manager HR memberi ruang untuk program pemagangan ini,” sebutnya.

Yunus Tryonggo, Inisiator Gerakan Nasional SDM Indonesia Kompeten, menambahkan pihaknya siap mendukung program Kementerian Ketenagakerjaan.

“Untuk target 400 ribu itu, setidaknya kita harus menggerakan sekitar 2.000 perusahaan. Kita mencoba menggerakan perusahaan di wilayah Kepulauan Riau, Jabodetabek, Bandung, Jateng, Jatim, D.I.Y, Bali dan Makassar,” ungkap Yunus.

Sedangkan di Karawang, kata Yunus, sudah memiliki prototype perusahaan yang sudah menciptakan role model bagi pemagangan yang bagus di perusahaan. 

“Kita akan ciptakan program pemagangan seperti Toyota di Industri yang lain sehingga mereka bisa menggerakan seluruh Industri dalam skala nasional,” imbuhnya.

Mengenai Kongres Nasional SDM Indonesia Kompeten Yunus menjelaskan kongres itu merupakan miles stone saja, namun persiapannya sudah kita jalankan jauh sebelumnya.

“Dalam Kongres Nasional itu kita akan sharing best practice, pencapaian kita, hingga ke depannya kita mau apa. Akan dibahas semua dalam Kongres Nasional tersebut,” kata Yunus. (kemnaker/03)
Editor: Mardan H Siregar



Komentar Anda

Berita Terkini