USAID Fokus Bahas Sanitasi Aman Bagi Masyarakat di Sumut

Harian 9 author photo


MEDAN| HARIAN9
Program USAID Indonesia Urban Water, Sanitation, and Hygiene Penyehatan Lingkungan untuk Semua (Iuwash Plus) merupakan sebuah inisiaif untuk mendukung Pemerintah Indonesia dalam meningkatkan akses air minum dan layanan sanitasi serta perbaikan perilaku hygiene bagi masyarakat miskin dan kelompok rentan di perkotaan. Dan tahun ini pihaknya fokus bahas sanitasi aman untuk provinsi Sumut.

Regional Manager USAID Iuwash Plus Sumut, Mohammad Yagi mengatakan bahwa pembahasan sanitasi ini bekerja sama dengan instansi pemerintah, donor, pihak swasta, LSM, kelompok masyarakat dan mitra lainnya untuk mencapai hasil utama.

"Pencapaian kita adalah untuk meningkatan akses dalam kualitas layanan air minum yang Iebih baik bagi satu juta penduduk perkotaan, dimana 500.000 diantaranya adalah penduduk dengan 40% tingkat kesejahteraan terendah dari total populasi,"katanya, Selasa (31/7/2018).

Yagi menuturkan, peningkatan akses untuk layanan sanitasi yang aman bagi 500.000 penduduk perkotaan dimana pada akhir tahun 20l7, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara secara resmi mengoperasikan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) dan meluncurkan program Layanan Lumpur Tinja Teriadwal (LLTT) di Kota Medan. 

"IPLT tempat dimana lumpur tinja dapat ditampung juga diolah dan hasil pengurasan sebelum dibuang ke lingkungan agar tidak menimbulkan masalah lingkungan dan kesehatan. Lumpur diolah menjadi lumpur kering dan air olahan yang sudah aman dibuang ataupun dimanfaatkan kembali menjadi pupuk,"tuturnya.

Ditambahkan,upaya kini didukung dengan program LLTT. Dimana pogram ini adalah suatu mekanisme pelayanan penyedotan lumpur tinja secara periodik atau terjadwal yang diterapkan pada sistem pengelolaan air limbah setempat yang diolah pada instalasi yang ditetapkan. 

"Sayangnya, hingga saat ini masyarakat masih belum mengetahui pentingnya LLTT dalam mewujudkan sanitasi yang aman dan lingkungan yang sehat,"imbuhnya.

Khusus di 5 wilayah pelayanan perpipaan (PDAM) yang menjadi pendampingan USAID IUWASH PLUS yaitu Kota Pematangsiantar dan Kota Sibolga telah mencapai akses peIayanan air minum tertinggi dan diikuti oleh Kota Medan, Kota Tebing Tinggi dan Kabupaten Deli Serdang. 

"Dari 800.000 penduduk yang tinggal di kawasan perkotaan (IKK) Deli Serdang, jumlah pelanggan air minum baru mencapai 28.000 kepala keluarga,"ungkapnya.

Beberapa prioritas utama kegiatan USAID IUWASH PLUS di tingkat Kabupaten dan Kota Sumatra Utara meliputi Audit Efisiensi Energi dan penanggulangan tingkat air tidak berekening (Non-Revenue Water/NRW). Studi Rencana Pengamanan Air Minum (RPAM) yang terdiri dari RPAM sumber, RPAM operator, dan RPAM konsumen.

"Kemudian fasilitasi SPAM regional Mebidang (Medan Binjai-Deli Serdang), dukungan dan promosi jamban sehat, tangki septik individual, IPAL Komunal, dan IPAL Kawasan melalui sinergi program bersama STBM, Kotaku, dan IDB Pamsimas. Fasiiitasi mekanisme kredit mikro untuk penyediaan air bersih dan sanitasi layak (penyediaan tangki septik kedap),"ujarnya.

Kemudian revitalisasi IPLT dan fasilitasi L2T2. Pengembangan institusi dan regulasi Unit Pelaksana Teknis Daerah Pengelola Air Limbah (UPTD PAL). Advokasi model perencanaan pembangunan WASH baik dengan pendekatan dari bawah ke atas dengan mendorong masyarakat dan pendekatan dari atas ke bawah melalui pendampingan teknis  dalam pembangunan program 5 tahun WASH di perkotaan.

Sementara menurut, Direktur Air Limbah PDAM Tirtanadi Sumut, Heri Batang Hari Nasution mengatakan pentingnya Iayanan sanitasi terpadu untuk mendukung upaya penyehatan lingkungan di Provinsi Sumatera Utara.

“Kita tahu bahwa sanitasi penting bagi kesehatan dan kehidupan sehari-hari. LLTT berperan penting dalam menjaga lingkungan karena salah satu penyebab pencemaran lingkungan adalah tangki septik yang tidak kedap sehingga lumpur tinia dan air limbah domestik dapat merembes ke tanah dan sumber air,” katanya. 

Dikatakannya, hanya 5 persen lumpur tinja dan hanya 1 persen air limbah yang dihasilkan masyarakat dikumpulkan dan diolah dengan benar, menyebabkan kekhawatiran akan dampak kesehatan dan lingkungan. (Jae9)


Komentar Anda

Berita Terkini