MOTO HARIAN9 ADALAH "MENCERDASKAN UMAT"

Daya Saing Industri Alas Kaki Nasional Terus Menanjak di Kancah Global

harian9 author photo

JAKARTA| H9
Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto di Jakarta, Kamis (2/5) mengatakan, Kementerian Perindustrian mencatat tren laju pertumbuhan kelompok industri alas kaki, kulit dan barang dari kulit terus meningkat setiap tahunnya. Misalnya pada tahun 2018, sektor tersebut mampu tumbuh hingga 9,42 persen atau naik signifikan dibanding 2017 yang berada di angka 2,22 persen.

“Capaian tahun lalu merupakan pertumbuhan tertinggi selama tujuh tahun terakhir. Ini tanda juga bahwa iklim usaha di Indonesia masih tetap kondusif seiring dengan tekad pemerintah untuk terus memberikan kemudahan perizinan usaha dan insentif yang menarik,” katanya. 

Disampaikannya, industri alas kaki merupakan salah satu sektor manufaktur andalan yang mendapat prioritas pengembangan dari pemerintah. Pasalnya, tergolong industri padat karya dan berorientasi ekspor sehingga memberikan kontribusi besar bagi perekonomian nasional.

“Bersama industri tekstil dan pakaian, industri alas kaki pun dipersiapkan untuk memasuki era industri 4.0 agar lebih berdaya saing global. Hal ini sejalan dengan implementasi roadmap Making Indonesia 4.0,” tuturnya.

Sumbangsih nyata dari industri alas kaki, seperti capaian ekspor alas kaki nasional yang mengalami peningkatan hingga 4,13 persen, dari tahun 2017 sebesar USD.4,91 miliar menjadi USD.5,11 miliar di 2018. Selain itu, penyerapan tenaga kerja juga ikut naik, dari tahun 2017 sebanyak 795 ribu orang menjadi 819 ribu orang di 2018.

“Kita punya potensi yang cukup besar, dengan jumlah industri alas kaki sebanyak 665 perusahaan, produksi kita sudah menembus hingga 1,41 miliar pasang sepatu atau berkontribusi 4,6 persen dari total produksi sepatu dunia,” papar Airlangga. 

Melalui capaian tersebut, Indonesia menduduki posisi ke-4 sebagai produsen alas kaki di dunia setelah China, India, dan Vietnam.

Lebih lanjut, seiring akan adanya investor masuk di Indonesia, industri alas kaki di Tanah Air diyakini semakin meningkat kapasitas produksinya sehingga dapat memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri sekaligus menjadi substitusi impor serta mengisi pasar ekspor. 

Sepanjang tahun 2018, investasi di industri alas kaki sebesar Rp.12,8 triliun naik dibanding tahun 2017 yang mencapai Rp.12,1 triliun.

“Kami juga optimistis, akan terjadi peningkatan ekspor produk alas kaki nasional sampai USD.6,5 miliar pada tahun 2019 dan menjadi USD.10 miliar dalam empat tahun ke depan,” ujarnya. 

Apalagi, Indonesia sudah menandatangani perjanjian kerja sama ekonomi yang komprehensif (CEPA) dengan Australia dan European Free Trade Association (EFTA).

“Ini menjadi potensi untuk memperluas pasar ekspor bagi produk manufaktur kita. Dengan Australia, kita sedang menunggu ratifikasi parlemen dari kedua pihak,” imbuhnya. 

Menperin menyebutkan, selain memiliki akses pasar lebih luas, keunggulan industri alas kaki nasional antara lain tercermin dari kapasitas produksi, kompetensi SDM, pemanfaatan teknologi, dan lokal konten yang tinggi.

“Untuk industri alas kaki, komoditas besarnya yang mampu memenuhi pasar ekspor adalah sepatu olahraga. Kontribusi sepatu olahraga melampaui 50 persen, di mana tahun 2018 menyumbang senilai USD.2,8 miliar. Kemudian diikuti sepatu teknik lapangan kebutuhan industri serta alas kaki keperluan sehari-hari,” ungkapnya.

Tujuan utama pasar ekspor produk alas kaki nasional, antara lain ke Amerika Serikat, China, Jepang, dan Belgia. 

“Indonesia menjadi eksportir ke-6 terbesar dunia untuk produk alas kaki, setelah China, Vietnam, Jerman, Belgia dan Turki,” tandasnya.

Salah satu produsen alas kaki di Indonesia yang terus ekspansif, yakni PT KMK Global Sports. Beberapa waktu lalu, Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dan Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri meninjau PT KMK Global Sports di Cikupa, Tangerang, Banten. Presiden bersama rombongan sempat makan siang bersama dengan para karyawan dan karyawati dari pabrik sepatu merek Nike dan Converse tersebut.

“Kami mengapresiasi kepada PT KMK Global Sports yang telah mengembangkan sektor industri alas kaki dan terus menanamkan modalnya di Indonesia. Contohnya investasi mereka di Ungaran, jumlah tenaga kerja yang akan direkrut sebanyak 25 ribu orang dan pabriknya sudah menerapkan teknologi industri 4.0. Selain itu mereka juga melakukan ekspansi di Temanggung,” paparnya.

Genjot padat karya

Pada kesempatan yang sama, Menperin menegaskan, pemerintah tengah fokus menggenjot kinerja industri padat karya berorientasi ekspor. Sektor ini dinilai berperan penting dalam memperkuat struktur perekonomian saat ini.

“Kita punya beberapa sektor unggulan, seperti industri tekstil, pakaian, dan alas kaki. Selain itu yang berbasis lifestyle, seperti industri kerajinan, perhiasan dan furnitur, juga punya potensi untuk lebih menjangkau pasar ekspor yang lebih luas lagi,” paparnya.

Oleh karena itu, Kemenperin bertekad untuk konsisten menjalankan kebijakan hiirisasi industri, yang tujuan utamanya adalah meningkatkan nilai tambah bahan baku dalam negeri. Langkah strategis ini juga membawa efek positif yang berantai, seperti peningkatan pada penyerapan tenaga kerja dan penerimaan devisa dari ekspor.

Kemenperin mencatat, selama empat tahun terakhir, ekspor dari industri pengolahan nonmigas terus meningkat. Pada 2015, nilai ekspor produk manufaktur mencapai USD.108,6 miliar, naik menjadi USD.110,5 miliar di tahun 2016.

Pada 2017, ekspor produk nonmigas tercatat di angka USD.125,1 miliar, melonjak hingga USD.130 miliar di tahun 2018 atau naik 3,98 persen. Di tahun lalu, kontribusi produk menufaktur mencapai 72,25 persen.

“Selama ini, produk manuaktur menjadi penyumbang terbesar terhadap nilai ekspor nasional. Di tahun 2019, kami akan lebih genjot lagi sektor industri manufaktur untuk meningkatkan ekspor, terutama yang punya kapasitas lebih,” ungkap Airlangga.

Bahkan, dengan kondisi politik dan ekonomi di Indonesia yang tetap stabil setelah penyelenggaraan Pemilu 2019, diyakini geliat industri manufaktur terus menunjukkan ke arah yang positif. 

“Kalau kita lihat kondisi industri saat ini berdasarkan purchasing manager index (PMI), tingkat kepercayaan dari pelaku industri cukup tinggi. PMI indeks kita selalu di atas 50, kecuali bulan Januari. Karena saat Januari kontrak baru dikasih,” terangnya.

Merujuk data yang dirilis oleh Nikkei, PMI manufaktur Indonesia pada April 2019 berada di angka 50,4. Peringkat di atas 50 menandakan sektor manufaktur tengah ekspansif. 

“Ini juga menandakan, bahwa mereka melihat iklim usaha di Indonesia tetap kondusif dan telah mampu mengelola ekonomi melalui norma baru,” imbuhnya.

Nikkei melaporkan, pada periode April 2019, ekspor naik untuk pertama kalinya dalam kurun waktu hampir satu setengah tahun, kemudian jumlah tenaga kerja juga terus naik. Selanjutnya, sentimen bisnis masih bertahan positif. Dan, dari segi harga, tekanan biaya berkurang.

Menanggapi data PMI Manufaktur Indonesia, Kepala Ekonom di IHS Markit Bernard Aw sebagai penyusun survei mengatakan, perusahaan manufaktur di Indonesia terus memperluas kapasitas operasinya. 

“Selain itu, kepercayaan bisnis bertahan tinggi, dengan optimisme yang didukung oleh ekspansi kapasitas yang terencana, aktivitas pemasaran yang lebih besar dan perbaikan kualitas produk,” ungkapnya. (kemenperin/03)
Editor: Mardan H Siregar

(Foto: kemenperin)






Komentar Anda

Berita Terkini