PPK


LARISPA


DJP Perkuat Core Tax System untuk Optimalisasi Penerimaan 2020-2024

harian9 author photo

JAKARTA| H9
Direktorat Jendral Pajak (DJP) sedang memperkuat Core Tax System atau sistem inti teknologi informasi (TI) perpajakan untuk mendukung layanan yang user friendly pada Wajib Pajak (WP) dan mempermudah proses bisnis DJP sendiri. Hal ini dilakukan sebagai upaya meningkatkan perekonomian dalam optimalisasi penerimaan negara tahun 2020-2024 dengan otomasi sistem yang efisien ketimbang cara kerja manual yang makan waktu lama.

Pengadaan Core Tax Administration System (CTAS) ini sudah market sounding (kajian pasar) tanggal 4-6 februari 2020 yang lalu oleh agen pengadaan Pricewaterhouse Coopers Consulting Indonesia (PwC Indonesia) yang dipilih Menteri Keuangan sesuai KMK-939/KMK.03/2019 tanggal 27 Desember 2019. 
  
“Menetapkan PT Pricewaterhousecoopers Consulting Indonesia sebagai agen pengadaan (procurement agent) agar lebih transparan dan memperkuat kepercayaan internasional," kata Direktur Transformasi Proses Bisnis DJP Hantriono Joko Susilo di Kantor Pusat DJP, Gatot Subroto, Jakarta Selasa, (11/02).

Selanjutnya, PwC sesuai kewenangan agen pengadaan berdasarkan PMK-109/PMK.03/2018, melakukan proses prakualifikasi untuk menjaring peserta tender yang memenuhi persyaratan. Diharapkan, penentuan penyedia untuk pengadaan system integrator untuk Sistem Inti Adminstrasi Perpajakan (Core Tax Administration System) dan pengadaan jasa konsultan Owner's Agent Project Management And Quality Assurance (PQMA) dapat dipilih sebelum akhir Desember 2020. (kemenkeu/03)

(Foto: kemenkeu)




Komentar Anda

Berita Terkini