-->

Lawan COVID-19: Kemendag Gandeng Bukalapak Gelar Lokakarya Peluang Pasar Singapura dan Malaysia

harian9 author photo

JAKARTA| H9
Kementerian Perdagangan (kemendag) Senin (11/05) merilis, di tengah kondisi COVID-19, Kementerian Perdagangan melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Ditjen PEN) bekerja sama dengan Bukalapak menyelenggarakan lokakarya dengan tema “Peluang Pasar Singapura dan Malaysia di tengah Pandemi” di Jakarta pada Senin (27/4). Lokakarya dilakukan secara virtual bagi pelapak binaan Bukalapak dari beberapa daerah di Indonesia.

“Lokakarya merupakan upaya Kementerian Perdagangan dalam memberikan stimulus nonfiskal bagi  pelaku usaha Indonesia, berupa informasi peluang ekspor yang dapat dimanfaatkan pelaku niaga elektronik di pasar,” disampaikan Plt. Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor (PEN) Kasan di Jakarta.

Lokakarya yang diikuti sekitar 40 peserta pelaku usaha niaga-el di Jabodetabek. Lokakarya dihadiri Atase Perdagangan Kuala Lumpur dan Atase Perdagangan Singapura, serta Tim Bukalapak sebagai narasumber.

“Masa pandemi COVID-19 menyulitkan para pelaku usaha untuk melakukan ekspor ke Malaysia dan  Singapura karena beberapa negara menerapkan status lockdown. Namun, hal ini bukan menjadi penghalang bagi calon pelapak daring dalam melihat peluang ekspor ke negara-negara dimaksud.

Lokakarya ini merupakan bentuk pembinaan bagi calon pelapak yang dilakukan sebagai solusi di tengah pandemi COVID-19,” ujar Kasan.

Dijelaskan secara rinci oleh Direktur Kerja Sama Pengembangan Ekspor Marolop Nainggolan, Malaysia dan Singapura merupakan mitra perdagangan penting bagi Indonesia, meskipun pandemi ini akan mengurangi nilai ekspor Indonesia ke kedua negera tersebut.

“Jarak Indonesia, Malaysia dan Singapura tidak terlalu jauh. Hal ini menjadi competitive advantage tersendiri karena selera konsumen yang tidak begitu berbeda dan harga produk Indonesia yang relatif  terjangkau. Para pelaku usaha Indonesia harus memanfaatkan hal ini sebagai peluang ekspor di tengah masa pandemi melalui promosi daring," terang Marolop.

Atase Perdagangan Kuala Lumpur Rifah Ariny mengungkapkan, saat ini Malaysia menerapkan larangan berkerumun di luar rumah. Sehingga masyarakat Malaysia lebih banyak menggunakan niagael dan pembayaran nontunai/cashless dalam bertransaksi.

“Sebenarnya sebelum adanya lockdown di Malaysia, tren belanja daring sudah cukup tinggi, yaitu sebesar 81 persen. Namun dengan adanya lockdown tentunya akan mendorong transaksi daring menjadi lebih tinggi. Yang perlu diperhatikan bagi para pelaku usaha Indonesia dalam memasarkan produknya ke Malaysia adalah harga, fungsi, masa kadaluarsa, dan aturan lartas untuk ekspor dan impor,” jelas Rifah.

Senada dengan Atdag Kuala Lumpur, di Singapura belanja daring merupakan hal yang sangat umum dan terus menunjukan tren peningkatan di masa pandemi.

“Terdapat banyak peluang bagi pelaku usaha Indonesia yang ingin memasarkan produknya ke pasar Singapura di tengah masa pandemi ini. Terutama bagi pebisnis makanan, minuman, alat kesehatan, peralatan olahraga, dan hiburan karena permintaan selama wabah ini menunjukan tren peningkatan," kata Atase Perdagangan Singapura Rumaksono.

Sementara itu, Vice President of Merchart PT Bukalapak Kurnia Sofia menambahkan, di tengah masa sulit ini, pemasaran melalui niaga-el merupakan salah satu jawaban dalam transaksi perdagangan di seluruh dunia. Selama masa pandemi, nilai perdagangan niaga-el mengalami peningkatan dibanding penjualan di toko fisik. “

Dengan fitur BukaGlobal, Bukalapak akan membantu para calon pelapak yang ingin memanfaatkan peluang di tengah wabah COVID-19 dalam memasarkan produknya ke pasar Malaysia dan Singapura,” ujarnya.

Dikuatkan Marolop, ke depannya Bukalapak akan menggandeng mitra di negara tujuan dalam pengiriman barang maupun dalam transaksi pembayaran untuk mempelancar transaksi dan mempermudah konsumen dalam memperoleh barang. “Bukalapak juga membuat Hub dimasingmasing negara dalam pendistribusikan barang kiriman," pungkasnya. (rel/wp.03)

(Foto: Kemendag)

Komentar Anda

Berita Terkini