-->

DPRD Tapsel Setujui Ranperda APBD 2019 Jadi Perda

harian9 author photo
TAPSEL|H9
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Tapanuli Selatan (Tapsel) menyetujui dan menerima Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Tapsel Tahun Anggaran (TA) 2019 untuk ditetapkan menjadi Peraturan Daerah (Perda) pada sidang Paripurna di Gedung DPRD Tapsel, Jalan Prof. Lafran Pane, Sipirok, kemarin.

Paripurna dipimpin Ketua DPRD Tapsel Husin Sogot Simatupang didampingi Wakil Ketua Borkat, S.Sos dan dihadiri Wakil Bupati Tapsel, H. Aswin Efendi Siregar, MM, anggota DPRD, Sekretaris Daerah Kabupaten Drs. Parulian Nasution, Sekretaris DPRD Darwin  Dalimunthe, para Asisten, Staf Ahli, Pimpinan OPD, Kabag dan Camat se-Tapsel.

Pelaksanaan Paripurna kali ini, berbeda dari sebelumnya. Hal ini dilihat pada rapat paripurna ditengah pandemi Covid-19 ini yaitu sidang Dewan dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan dengan memakai masker, cuci tangan (sebelum memasuki ruangan), cek suhu badan dan menjaga jarak.

Persetujuan Dewan tersebut ditindak lanjuti dengan Persetujuan Bersama antara Bupati Tapsel Syahrul M Pasaribu dan Pimpinan Dewan dengan Nomor 170/3/KPTS/2020 dan No. 188.45/284/KPTS/2020, tentang Ranperda) Pertanggungjawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Tapsel TA 2019. 

Dalam penjelasannya, Bupati Tapsel Syahrul M Pasaribu mengatakan, realisasi anggaran tahun 2019 adalah, pendapatan sebesar Rp.1.470.737.329.892,03. Belanja dan transfer sebesar Rp.1.463.791.932.223,89. Surplus/defisit sebesar Rp.6.945.397.668,14. Pembiayaan untuk penerimaan sebesar Rp.117.550.699.893,48, Pengeluaran sebesar Rp.19.003.909.961,00, sehingga surplus/defisit sebesar Rp.98.546.789.932,48.

" Setelah kami mendengar dan mencermati berbagai saran dan pendapat serta sekaligus pengambilan keputusan bersama sebagaimana telah dilakukan penandatanganan bersama, tentu ini menjadi suatu masukan yang baik bagi eksekutif untuk melakukan perbaikan Kedepan dan juga menjadi pertimbangan kepada kami untuk diputuskan dan menjadi kebijakan bersama sebagaimana diatur didalam regulasi yang berlaku utamanya didalam UU No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, " ujar Bupati Syahrul.

Menurutnya, pelaksanaan APBD TA. 2019 telah dilakukan audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan audit itu menyeluruh yaitu anggaran yang tidak hanya dikelola oleh pemerintah daerah saja akan tetapi juga di audit dan dikelola oleh berbagai stakeholder seperti bantuan sosial dan hibah kepada ormas-ormas dan menurut hasil pemeriksaan BPK, Tapsel masih mendapatkan opini wajar tanpa pengecualian (WTP) dan ini WTP yang keenam kalinya diperoleh Tapsel secara berturut-turut.

" Oleh karena itu semangat dan prinsip pengeleloan keuangan daerah yang akuntable harus terus dipertahankan dan ditingkatkan dan terhadap persetujuan bersama Ranperda tersebut, segera disampaikan ke Gubernur untuk dievaluasi dan semoga dapat segera direspon untuk dapat ditindaklanjuti dan ditetapkan menjadi Perda," terang Syahrul.

Diakhir sambutannya, Syahrul mengucapkan terima kasih dan apresiasi terhadap Fraksi-Fraksi yang telah memberikan masukan dan saran melalui Komisi A,B dan C, semoga hal ini dapat menjadi masukan yang sangat penting kepada kami untuk meningkatkan kinerja dan pelayanan kepada masyarakat di tahun-tahun mendatang dalam melaksanakan fungsi pemerintahan dan kemasyarakatan demi mewujudkan masyarakat Tapsel yang sehat, cerdas dan sejahtera.

Sementara pada penyampaian pendapat akhir 7 Fraksi DPRD melalui Komisi A, B dan C terhadap Ranperda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Kabupaten Tapsel Selatan TA 2019 menyampaikan berbagai pendapat dan masukan dan sekaligus menerima serta menyetujui Ranperda tersebut untuk ditetapkan menjadi Perda, sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (WD.014)
Komentar Anda

Berita Terkini