-->

Bawang Asal Angkola Julu Diharapkan Mampu Penuhi 50 Persen Kebutuhan Lokal

HARIAN9 author photo



PADANGSIDIMPUAN| H9
Keseriusan Pemerintah Kota (Pemko) Padangsidimpuan dengan menggalakkan petani untuk menanam bawang merah mulai menunjukkan hasil yang cukup memuaskan, karena hasilnya dapat memenuhi 50 persen kebutuhan lokal.

Hal tersebut ditandai dengan panen bawang merah milik Kelompok Tani (Poktan) Simangornop yang diikuti Walikota Padangsidimpuan, Irsan  Efendi Nasution, SH, di Desa Mompang, Kecamatan Angkola Julu, Kamis (18/3/2021). 

Pada kesempatan itu, Walikota Padangsidimpuan Irsan Efendi Nasution, SH mengaku bahagia atas kesungguhan Poktan setempat dalam mengembangkan tanaman bawang merah di Kota Padangsidimpuan. Hal ini, menurut dia, sejalan dengan keinginan Pemerintah Kora (Pemko) untuk mewujudkan daerah ini sebagai sentra bawang merah.

" Melihat tren peningkatan hasil panen bawang merah di Kota Padangsidimpuan dalam 2-3 tahun ke belakang ini, kita optimis daerah kita mampu menjadi sentra bawang merah, setidaknya di wilayah Tapanuli Bahagian Selatan (Tabagsel) dan kita optimis mampu swasembada, ujar Walikota

Menurut Walikota, mengingat, masyarakat tani yang tadinya bercocok tanam holtikultura jenis lain, kini mulai melirik bawang merah. Keberhasilan saat panen, kini telah menginspirasi petani lainnya untuk menekuni tanam bawang merah.

" Kita sangat bersyukur atas pencapaian itu. Walau belum sepenuhnya maksimal, tetapi kita akan terus mendorong pengembangan tanaman bawang merah di daerah kita dan memang fokus kita ke arah sana, " tuturnya.

Walikota juga mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Provinsi Sumatera Utara, melalui Dinas terkait yang telah memberikan bantuan stimulus ketahanan pangan. Total hingga Desember 2020 ini, Kota Padangsidimpuan telah menerima program bantuan sebanyak 25 hektare.

" Bantuan stimulus tersebut meliputi bibit bawang merah, termasuk pupuk maupun obat-obatan untuk digunakan oleh kelompok tani yang ada di Kota Padangsidimpuan, di atas lahan pertanian seluas 25 haktare, " ucapnya

Sementara Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Provinsi Sumatera Utara diwakili Kasi Sayuran dan Tanaman Obat Adri Airil Nasution mengatakan, Kota Padangsidimpuan sendiri menerima alokasi bantuan lebih dari daerah lain.

" Dari Kabupaten/Kota lainnya di Provinsi Sumatera Utara yang mendapat bantuan stimulus, Padangsidimpuan jadi penerima kuota terbanyak dan Alhamdulillah, produksi panen dari bantuan itu juga cukup memuaskan, " terang Adri.

Ketua Poktan Simangornop, Ardiansyah Saputra, menekankan, bagi petani yang ingin bertanam bawang merah, supaya jangan ada keraguan memulainya. Sebab, ada banyak keuntungan di dalam tanam bawang. Karena, jika dibandingkan dari jenis-jenis tanaman holtikultura lainnya, keuntungan tanam bawang ini usia panennya lebih cepat hanya 55 hari sudah bisa panen. Permintaan terhadap bawang merah di pasaran, juga sangat tinggi.

" Bila harga di pasar bagus dan stabil, rata-rata dari lahan seluas 1 hektare tanaman bawang, petani bisa mendapat keuntungan bersih sebesar Rp.50 juta. Itu nyata karena saya sudah mengalaminya langsung, " kata Ardiansyah.

Diakuinya, ia mulai bercocok tanam tanam bawang merah di tahun 2019, atau sejak menerima bantuan bibit bawang merah dari pemerintah. Dari enam kali panen, keseluruhan hasil pertanian bawang merahnya terbilang memuaskan.

" Sehingga tidak heran, banyak dari masyarakat petani lain yang ada di bawah naungan Poktan Simangornop beralih ke bercocok tanam bawang merah. Jangan takut kalau pun terjadi gagal panen, karena tak bakalan merugi besar. Terus belajar, pasti akan menuai hasil, " pesannya.(WD.014)
Komentar Anda

Berita Terkini