NBT


Walikota Padangsidimpuan Terima Ekspose Tim Penulis Buku Kearifan Lokal SD dan SMP

HARIAN9 author photo

 

PADANGSIDIMPUAN | H9

Walikota Padangsidimpuan Irsan Efendi Nasution SH menerima ekspos Tim penulis buku kearifan lokal SD dan SMP kota Padangsidimpuan, di aula utama Kantor Walikota Padangsidimpuan, Selasa (24/8/2021).

"Bahasa daerah wajib masuk mata pelajaran muatan lokal, dan direncanakan pada tahun ajaran 2022/2023. Nanti mata pelajaran ini sudah harus masuk dalam tahun ajaran baru ini," kata Irsan.

Dia melanjutkan upaya yang dilakukan tersebut merupakan bagian dari pelestarian kearifan lokal yang ada di Padangsidimpuan khususnya bahasa daerah.

Selain itu, Irsan menuturkan, ke depan program tersebut akan dilaksanakan di seluruh sekolah SD & SMP. "Intinya untuk melestarikan warisan budaya ini harus menjadi tanggung jawab kita semua bukan hanya pemerintah saja," ungkapnya.

Kepala Dinas Pendidikan Padangsidimpuan M. Lufti Siregar pada laporannya mengatakan, pihaknya telah mewacanakan untuk memasukkan mata pelajaran Bahasa Daerah pada Muatan Lokal (Mulok) di sekolah-sekolah di Padangsidimpuan 

Bahasa daerah yang dimasukkan ke dalam mata pelajaran Mulok, adalah Bahasa Angkola . Nantinya, bahasa daerah tersebut akan diterapkan secara menyeluruh di tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Padangsidimpuan.
 
Saat ini pihaknya bersama tokoh adat dan guru Bahasa sudah melakukan  penyusunan buku bahasa daerah tersebut. “Semoga saja pada Tahun Ajaran nanti, Bahasa Daerah itu sudah bisa dimasukan di dalam mata pelajaran Mulok,” ujarnya.

Dia menjelaskan, penerapan Bahasa Daerah di dalam mata pelajaran tentu ada maksud dan tujuannya. Apalagi selama ini banyak generasi muda yang sudah tidak fasih dalam berbahasa daerah. “Kami (Disdikbud) sangat berharap dengan adanya mata pelajaran bahasa daerah, siswa bisa lebih fasih dalam menggunakan bahasa daerah,” terang Lufti.

“Bahasa daerah dapat mengarahkan siswa untuk berkembang dalam lingkungan lokalnya. Sehingga pembelajarannya juga penting karena dapat membangun dan menguatkan karakter bangsa,” imbuh dia.

Secara terpisah, Tim penulis DR. Zainal Efendi Hasibuan MA yang merupakan Dosen Pascasarjana IAIN Padangsidimpuan, dan Sutan Tinggi Barani Perkasa Alam Siregar mengatakan bahwa, Walikota sangat responsif,  "Walikota menegaskan agar wacana tersebut di ekspos secara besar-besaran untuk dijadikan sebagai bahan pelajaran muatan lokal untuk SD dan SMP di Kota Padangsidimpuan," jelas Zainal.

Tim penulis berharap Keberadaan buku ini bisa menjadi regenerasi dan internalisasi nilai-nilai adat budaya Angkola kepada generasi muda, sesuai konsep "Think globally and act locally,"  yang maksudnya memunculkan nilai-nilai kearifan lokal untuk membentengi generasi muda dari pengaruh negatif budaya global.

Adapun judul buku untuk kelas V SD Aksara Batak Angkola kelas VI SD Partuturon, kelas VII SMP Naposo Bulung, Cerita Rakyat dan Kearipan Lokal, kelas VIIl Mengenal Upacara Adat dan Tata Cara Upacara Adat, kelas IX Seni Budaya Angkola dan Makkobar di Sidang Adat. (WD035)

Komentar Anda

Berita Terkini