NBT


Muda Tanpa Rokok, Menyatukan Komitmen Bersama Mahasiswa di Sumut

HARIAN9 author photo

MEDAN| H9
Di tengah gempuran iklan, sponsor serta iming-iming beasiswa dari perusahaan rokok seratusan mahasiswa di Sumatera Utara ini justru membuat komitmen bersama, untuk ikut menjadi kelompok muda tanpa rokok.


Momen ini dilakukan dalam webinar "Muda Tanpa Rokok" Sabtu (9/9/2021) yang diselenggarakan oleh North Sumatera Youth Tobaco Control Movement (NSYTCM) kerjasama Yayasan Pusaka Indonesia (YPI) Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia daerah SUMUT dan Kabinet Serasi FMIPA Unimed. 

Salah seorang pembicara dalam webinar ini adalahAnggi Maisarah SH. Ia merupakan  Top 10 World Muslimah 2013 dan juga sebagai Leader Sahabat Pantau KTR Kota Medan . Ia menyampaikan materi Perspektif Kaum Muda terhadap Isu Rokok. Dikesempatan ini, Anggi memperkenalkan Aplikasi Pantau KTR yang bisa diakses masyarakat untuk melaporkan adanya pelanggaran KTR.

Pemateri yang tak kalah mengesankan, Manik Marganamahendra, S.KM. Manik adalah Presiden Mahasiswa Universitas Indonesia periode 2019/2020 dan juga sebagai aktifis Indonesia Youth Council for Tobacco Control (IYCTC). Di kesempatan   Manik banyak menceritakan gerakan anak muda dalam gerakan refisi PP 102, yang berkaitan dengan iklan, sponsor rokok. Manik mendorong kaum muda untuk berpartisipasi kepada hal yang bermakna.

"Karena anak muda, tak hanya punya semangat yang tinggi, tapi juga daya kritis yang tinggi. Bergeraklah bersama untuk mengajak anak anak muda keluar dari belenggu rokok yang menyesatkan. Karena ini saatnya kita berbuat," ujar Manik.

 Pemateri yang terakhir, Zulqadri yang merupakan Koordinator NSYTCM membawakan materi tentang Pergerakan Kaum Muda Sumatera Utara Melawan Isu Rokok. 

"Pemuda Sumut pernah melakukan aksi di depan Wali Kota untuk implementasi perda KTR, kita juga pernah mengkritisi aksi merokok Wakil Wali Kota yang melanggar Perda KTR," ujar Zuqadri.

Ketiga pemateri ini berhasil menghipnotis para peserta untuk bangkit dari iklan yang sesat yang selama ini justru merugikan anak anak dan pemuda.

Mereka juga mengajak mahasiswa untuk membuat perlawanan.

Kegiatan ini dihadiri lebih dari 270 peserta, webinar ini sukses membangkitkan semangat kaum muda di berbagai daerah dalam mengentaskan isu-isu terkait pertembakauan, 

“Keantusiasan Peserta webinar ini merupakan bukti bahwa masih adanya semangat bagi masyarakat umum terkhususnya kaum muda untuk dapat mengentaskan masalah rokok” ujar Naifa Anisa, ketua Panitia acara webinar .
 
Tidak hanya pemberian materi, tapi webinar ini juga diisi dengan games berhadiah dan challenge dari pantau KTR, dipandu dengan kolaborasi yang sangat meriah dari Fany Khalafi dan Fahira sebagai MC dan Moderator.

Hingga di penghujung acara, dilaksanakan penandatanganan dukungan "Gerakan Muda Tanpa Rokok" oleh stakeholder, para pembicara dan penyelenggara.

“Semoga dengan terselenggaranya webinar ini dapat menjadi pembangkit semangat terkhususnya untuk kaum muda dalam mengentaskan isu tembakau serta meningkatkan kepedulian kita semua, karna Muda Tanpa Rokok itu keren” tutup Grecia sebagai salah satu panitia dalam pelaksanaan webinar ini. (PP-04)
Komentar Anda

Berita Terkini