Program Kawasan Bersih Bukti Wali Kota Serius Atasi Masalah Sampah di Medan

harian9 author photo


 MEDAN| H9
Sejumlah langkah dan upaya terus dilakukan Wali Kota Medan Bobby Nasution dalam mengatasi masalah kebersihan di Kota Medan. Melalui berbagai kebijakan yang dikeluarkannya, menjadi bukti  bahwa menantu Presiden Joko Widodo  tersebut sangat serius dalam membenahi sektor kebersihan. 

Bahkan, penanganan masalah kebersihan menjadi salah satu program prioritas yang harus dituntaskan. Selain memberikan rasa nyaman kepada masyarakat, juga ingin membawa  Kota Medan keluar dari predikat Kota Terjorok hasil penilaian Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada Januari 2019.

Kebijakan  teranyar yang dilakukan Bobby Nasution dalam mengatasi persoalan kebersihan, mencanangkan program Kawasan Bersih lewat Surat Keputusan (SK) Wali Kota Medan No. 658.5/31.K/VIII/2021 tentang Lokasi Percontohan Kawasan Bebas Bersih di Kota Medan Tahun 2021. Terhitung, ada 6 titik yang menjadi kawasan percontohan tersebut.

Adapun keenam lokasi itu yakni Kampung Sejahtera, Medan Petisah persisnya di Lingkungan 1 dan 3. Lalu, Lingkungan 4 dan 5 Kelurahan Tanjung Mulia, Kecamatan Medan Deli serta Lingkungan 22 dan 23 Kelurahan Pekan Labuhan, Kecamatan Medan Labuhan.  Kemudian, 3 pasar yaitu Pasar Induk Lau Cih, Pasar Bhakti dan Pasar Sentosa Baru.

“Langkah ini (program kawasan bersih) merupakan perwujudan dan komitmen untuk menjadikan Kota Medan bersih dan bebas sampah. Tujuan kita adalah untuk menangani permasalahan sampah agar terwujud Medan Bersih sehingga masyarakat dapat merasa nyaman,” kata Bobby Nasution dalam sebuah kesempatan baru-baru ini.

Tidak hanya itu saja,  suami Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu ini juga bermaksud agar program kawasan bersih ini dapat menjadi trigger bagi kecamatan lain untuk lebih peduli pada kebersihan kawasannya masing-masing. Hal ini pun terbukti dengan semakin rutinnya kecamatan lainnya melakukan gotong royong dan masyarakat juga mulai sadar untuk ikut serta menjaga kebersihan tempat tinggal mereka.

 Program kawasan bersih yang menjadi bukti Bobby Nasution serius atasi masalah kebersihan dan sampah di Kota Medan mendapat sambutan baik dari sejumlah pihak, termasuk mantan aktivis Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Bambang Antariksa SH MH. Diakuinya, kebijakan seperti itu lah yang ditunggu karena langsung menyentuh inti persoalan lingkungan di Kota Medan.

 "Kebijakan strategis ini hendaknya terus dipertahankan. Bahkan, kalau bisa diprogramkan di tahun anggaran berikutnya. Selain itu, keterlibatan aparatur pemerintahan dan masyarakat secara tersistem, terstruktur dan massif, mutlak diperlukan guna mensukseskan program tersebut," bilang Bambang saat dihubungi Jumat (12/11).

 Bambang juga menyinggung perihal aparatur yang tidak dapat mengikuti ritme kerja Wali Kota terkait program tersebut. Dirinya menyarankan agar sebaiknya Wali Kota mengevaluasi dan menggantikannya  dengan aparatur yang lebih kooperatif. Hal itu penting dilakukan mengingat pentingnya peran aparatur demi suksesi program yang dicanangkan pria 30 tahun tersebut.

 "Selain itu, akan lebih ideal lagi jika dikembangkan atau diadakan sistem reward dan punishment terkait pelaksanaan program yang menyangkut pada sektor kebersihan ini," harapnya seraya mengatakan program kawasan bersih merupakan program yang baik guna mewujudkan  Medan bersih sampah. (PR-01)
Komentar Anda

Berita Terkini