Polsek Patumbak Bersama Unit Reskrim Gelar Rekontruksi Kasus Penganiayaan Hingga Tewas

harian9 author photo

 

MEDAN| H9
Unit Reskrim Polsek Patumbak melakukan gelar rekontruksi kasus penganiayaan yang menyebabkan satu orang meninggal dunia (Tewas) yang terjadi di Pos Security PT Sumber Baru, Jalan Sisingamangaraja, Medan, Senin (17/1/2022) siang. 

Gelar Rekontruksi tersebut dipimpin langsung Kapolsek Patumbak, Kompol Faidir SH MH yang diwakili oleh Kanit Reskrim AKP Ridwan SH MH yang didampingi personel Polsek Patumbak, penasehat hukum pelaku, dan sejumlah saksi.

Pelaksanaan rekontruksi tersebut ada sembilan adegan yang dilaksanakan sesuai dengan keterangan pelaku dan saksi-saat saat terjadinya penganiayaan yang dilakukan oleh pelaku berinisial LM alias Palas terhadap korban Warso.

Dalam rekontruksi itu diperagakan dari awal kejadian yang terjadi pada Selasa, 30 November 2021 sekira pukul 22.15 WIB. Dimana awalnya pelaku datang dari Jalan Sisingamangaraja dalam keadaan Manik usai minum tuak bersama kawan-kawannya di suatu tempat.

Sesampainya di pos security PT Sumber Baru, pelaku LM melihat korban Warso sedang berada di pos security dan pelaku mengatakan kepada korban, yakni Sombong Kali Kau Warso.

Namun korban hanya diam saja tanpa menghiaraukan apa yang dibilang oleh pelaku. Selanjutnya, korban masuk ke dalam pos security dan berbaring di kursi yang ada di dalam pos security itu. 

Kemudian pelaku menjumpai korban dan menarik rambut korban sehingga korban jatuh dan kepalanya terhempas ke lantai hingga tak sadarkan diri.

Selanjutnya saksi berinisial I alias Ucok menjumpai pelaku di depan Pos Security dan menanyakan kepada pelaku, Kau Apain si Warso. Kemudian pelaku menjawab, Gak Ku Apa-apain, sehingga terjadi cekcok mulut antara saksi dan pelaku hingga akhirnya keduanya berantam dan saksi Ucok lari ke belakang gudang PT Sumber Baru dan pelaku LM mengejar saksi Ucok. Namun tidak ketemu.

Selanjutnya, saksi J dan saksi ES membawa korban Warso ke Rumah Sakit Mitra Medica dengan menggunakan sepeda motor, guna mendapatkan perawatan medis.

Pada saat sesampainya di ruang ICU RS Mitra Medica, dan dilakukan pemeriksaan oleh team medis dan nyawa korban Warso sudah tidak tertolong lagi. 

Selanjutnya, pelaku LM diamankan dan dilakukan penyidikan atas kasus tersebut. "Imbas perbuatannya, pelaku dijerat dengan melanggar Pasal 351 ayat (3) KUHPidana tentang penganiayaan yang menyebabkan meninggal dunia dengan ancaman hukuman minimal tujuh tahun kurungan penjara," imbuh AKP Ridwan. (pp-04)
Komentar Anda

Berita Terkini