Kemendag Kembali Gelar Operasi Pasar 10 Ton Minyak Goreng di Surabaya

harian9 author photo


SURABAYA| H9

Kementerian Perdagangan bersama Dinas dan Perindustrian dan  Perdagangan Provinsi Jawa Timur kembali melaksanakan operasi pasar minyak goreng curah  sebanyak 10 ton di Pasar Tambahrejo dan Pasar Pucang Anom, Surabaya, Jawa Timur pada hari  ini, Senin (21/2). Operasi pasar dilakukan sebagai upaya stabilisasi harga dan ketersediaan stok barang kebutuhan pokok berupa minyak goreng untuk masyarakat Surabaya. 

Operasi pasar kali ini dipimpin Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri, Oke Nurwan.  Sebelumnya, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi juga telah melakukan kunjungan dan  operasi pasar minyak goreng di Surabaya pada Jum'at (18/2). 

“Kementerian Perdagangan menggelontorkan minyak goreng curah di Pasar Tambahrejo dan  Pasar Pucang Anom dengan mekanisme penjualan langsung kepada pedagang eceran. Tiap  pedagang bisa mendapatkan maksimal 5 jeriken dengan harga pembelian Rp.10.500/liter atau  setara Rp.11.700/kg. Selanjutnya, pedagang yang menerima pasokan wajib menjual kepada  konsumen akhir dengan harga Rp.11.500/liter atau setara Rp.12.800/kg sesuai harga eceran  tertinggi (HET) yang berlaku,” ujar Oke. 

Menurutnya Oke, operasi pasar dilakukan sebagai upaya menyediakan pasokan minyak goreng  curah murah bagi para pedagang pasar. Tujuannya agar pada pedagang dapat menjual kembali  ke masyarakat dengan HET yang ditetapkan pemerintah.  

“Selanjutnya, Kemendag juga akan melanjutkan kegiatan ini di pasar lainnya di Kota Surabaya  dan pasar di kota-kota lainnya di Provinsi Jawa Timur dalam beberapa pekan ke depan. Selain  itu, kami juga akan pastikan pasokan minyak goreng kemasan premium di ritel modern di kota  Surabaya seperti Superindo, Bonnet Swalayan, Transmart, Hypermart, Lottemart, Indogrosir,  Alfamart, dan Indomaret terpenuhi sesuai HET yang telah ditetapkan yaitu Rp.14.000/liter,” pungkasnya.  (WP-03/rel)

Komentar Anda

Berita Terkini