Kemendag Tegaskan Posisi Kebijakan Lingkungan Terkait Perdagangan dengan Mitra

harian9 author photo


JAKARTA| H9

Kementerian Perdagangan (Kemendag) RI Selasa (22/02) merilis, merujuk artikel berjudul “Due diligence rules show the path forward” oleh  Anggota Parlemen Inggris Andrew Percy yang dipublikasikan oleh Mace Magazine pada 11 Februari 2022 lalu, Kementerian Perdagangan mengklarifikasi bahwa Pemerintah Indonesia tidak mendukung  kebijakan lingkungan yang dilakukan secara unilateral oleh beberapa negara mitra, terutama kebijakan yang berpotensi menghambat perdagangan dan bersifat diskriminatif. 

Pemerintah Indonesia telah menyampaikan keberatan kepada negara-negara di kawasan Eropa atas rencana kebijakan yang akan diterapkan, khususnya ketentuan due diligence untuk komoditas tertentu.  

Indonesia memiliki komitmen kuat untuk menjadi bagian dari solusi masalah perubahan iklim.  Indonesia meyakini bahwa isu perubahan iklim merupakan isu global sehingga harus dilakukan secara bersama-sama melalui dialog dan koordinasi. Sebagaimana yang telah disampaikan Presiden RI Joko  Widodo pada COP26 di Glasgow, upaya Indonesia berfokus pada pengelolaan sumber daya hutan sebagai bagian dari komitmen dalam memenuhi kewajiban internasional, sejalan dengan Paris Agreement dan UN Sustainable Development Goals (SDGs). 

Indonesia terus melakukan berbagai upaya untuk memenuhi komitmen Nationally Determined Contribution (NDC) berupa pengurangan emisi  rumah kaca sebesar 29 persen, atau 41 persen dengan dukungan internasional pada 2030. 

Kebijakan unilateral berpotensi tidak sesuai dengan ketentuan Organiasi Perdagangan Dunia (WTO) karena bersifat diskriminatif dan menghambat perdagangan. Seluruh negara selayaknya menghormati  kesepakatan dan komitmen internasional, seperti Paris Climate Agreement dan SDGs, serta upaya  negara lain dalam memenuhi komitmen tersebut. Pembangunan berkelanjutan perlu pendekatan yang disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing negara karena tidak terdapat pendekatan  one size fits all dalam mewujudkan pembangunan berkelanjutan tersebut.  

Indonesia terbuka untuk melakukan dialog dengan negara-negara di dunia untuk mengatasi perubahan iklim dan melindungi lingkungan. Setiap negara harus menyusun kebijakan lingkungan yang lebih  inklusif dan menghindari kebijakan yang restriktif dan diskriminatif. (WP-03/rel)

Komentar Anda

Berita Terkini