Inacraft 2022, Mendag: Tetaplah Tangguh di Tengah Pandemi

harian9 author photo


JAKARTA| H9

Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengajak seluruh pelaku usaha  dan eksportir produk kerajinan (handicraft) tetap tangguh dan adaptif dalam menghadapi  pandemi. Dengan ketangguhan itu, ekspor produk kerajinan Indonesia terus tumbuh positif di  tengah pandemi.  Hal ini disampaikannya saat mendampingi Presiden Joko Widodo saat membuka The  22nd Jakarta International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2022 pada Rabu, (23/3) di Jakarta  Convention Center, Jakarta. 

Ia menjelaskan, selama dua tahun pandemi, yaitu tahun 2020 dan 2021, nilai ekspor  produk kerajinan Indonesia tetap mencatatkan pertumbuhan positif. 

"Pada 2021 ekspor produk  kerajinan tangan Indonesia mencapai USD 743,50 juta atau tumbuh 16,48 persen tahun per tahun  (YoY). Sedangkan pada 2020 nilainya mencapai USD 638,33 juta. Ini menunjukkan produk  kerajinan tangan Indonesia tangguh dan adaptif menghadapi masa pandemi Covid-19," ungkapnya.

Ekspor produk kerajinan Indonesia memiliki pangsa yang besar di Amerika Serikat yaitu 58,89  persen, Malaysia (7,54 persen), Belanda (3,86 persen), Jepang (3,70 persen), dan Jerman (3,64  persen). Produk Indonesia yang paling diminati dunia yaitu rambut palsu, produk anyaman,  produk kayu, serta patung dan ornamennya. 

Setelah dua tahun vakum (2020-2021) akibat pandemi Covid-19, Inacraft 2022 kembali  diselenggarakan pada 23–27 Maret 2022 secara daring dan luring. 

“Penyelenggaraan Inacraft yang  sudah memasuki tahun ke-22 merupakan bukti nyata bahwa produk kerajinan Indonesia terus  tumbuh dan berkembang," ujarnya. 

Ia juga mengapresiasi Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI)  yang secara konsisten melakukan promosi produk kerajinan Indonesia. 

“Ke depannya, Kementerian Perdagangan bersama Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) dan  ASEPHI akan terus mendorong transformasi digital para produsen produk kerajinan, meningkatkan  promosi di dalam dan luar negeri, serta memperluas akses pasar ekspor bagi produk-produk  kerajinan Indonesia,” tuturnya.

Inacraft 2022 mengusung tema "Smiling Heritage of West Java: From Smart Village to Global  Market". Provinsi Jawa Barat terpilih menjadi ikon Inacraft 2022 yang menampilkan produk produk kerajinan unggulan dan kreatif sekaligus mengangkat kesenian dan kebudayaan lokal Jawa  Barat. Pameran ini diikuti sebanyak 722 peserta yang terdiri atas 510 peserta individu, 169 peserta  binaan dinas, dan 43 peserta binaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), serta 150 toko daring. 

Mendag juga meyakini, produk kerajinan Indonesia adalah representasi keunikan dan  kekhasan Indonesia atau sesuai dengan tema Inacraft 2022 yaitu ‘From Smart Village to Global  Market’ (dari desa kecil ke pasar global). 

“Saya mengapresiasi seluruh pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan Inacraft 2022. Semoga  kegiatan ini dapat memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi perdagangan produk  kerajinan Indonesia,” tutupnya. (WP-03/rel)

Komentar Anda

Berita Terkini