Lawan Mager, Mahasiswa Asal Jambi Raih Prestasi Silat Lewat Latihan Daring

harian9 author photo

 

JAKARTA| H9
Berbagai tatanan kehidupan sosial masyarakat berubah sejak pandemi Covid-19. Anjuran untuk membatasi mobilisasi di luar ruangan misalnya, membuat masyarakat terbatas dalam melakukan aktivitas fisik. Termasuk aktivitas pembelajaran dan kegiatan ekstrakurikuler yang semula dilaksanakan secara tatap muka. 

Survey yang dilakukan kepada 3.500 mahasiswa/i di delapan negara menunjukkan bahwa selama pandemi, responden mengalami pengurangan aktivitas fisik ringan antara 32,5 hingga 365,5 persen. Sementara aktivitas fisik sedang berkurang antara 14 hingga 59,7 persen. Adapun aktivitas fisik berat berkurang antara 2,9 sampai 52,8 persen. Hal ini menyebabkan perilaku kurang gerak (sedentary behavior) di kalangan mahasiswa/i meningkat selama pandemi. (López-Valenciano A, Suárez-Iglesias D, Sanchez-Lastra MA and Ayán C. 2021)

Melawan rasa malas gerak (mager), dengan memanfaatkan aplikasi pertemuan virtual, anggota Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Pencak Silat Universitas Pertamina terus konsisten melakukan latihan selama pandemi. Bahkan, di tengah kondisi pandemi yang telah berlangsung selama dua tahun terakhir, tim UKM Pencak Silat secara aktif terus berpartisipasi dalam setiap event kejuaraan. Tak jarang, mereka memboyong kemenangan.

Yang teranyar, tiga anggota UKM Pencak Silat berhasil membawa pulang mendali dari Kejuaraan Internasional Pencak Silat Paku Bumi Open IX yang diselenggarakan oleh Perguruan Pencak Silat Paku Bumi. Kejuaraan ini dilaksanakan secara luring dengan protokol kesehatan ketat, pada tanggal 25 hingga 27 Februari 2022 di GOR Futsal ITB Jatinangor, Sumedang.

Ketiga mahasiswa tersebut adalah Muhammad Feri Edo Ardiansyah yang meraih Juara 1 Tanding Kelas C Dewasa Putra, Muhammad Dafa Pramudya yang meraih Juara 2 Tanding Kelas A Dewasa Putra, dan Muhammad Maulana Juhdan yang meraih Juara 2 Tanding Kelas D Dewasa Putra.

“Persiapan dimulai sejak satu bulan sebelum kejuaraan. Tim secara rutin melakukan latihan fisik dengan memanfaatkan aplikasi video conference. Latihan dilakukan hampir setiap hari dengan durasi rata-rata 30 menit per satu kali latihan. Barulah dua minggu sebelum kejuaraan, tim fokus pada materi yang akan dinilai dalam kejuaraan,” ujar Muhammad Dafa Pramudya dalam wawancara daring, Jumat (4/3).

Meskipun ia dan kedua rekannya berada di lokasi yang berjauhan, Dafa mengatakan, tim selalu berupaya melakukan latihan tatap muka 2 hingga 3 kali dalam seminggu. Dukungan yang maksimal dari kampus baik dari segi pembinaan maupun penyediaan alat latihan, diakui Dafa dan tim, sangat membantu mereka untuk berlatih secara optimal.

Dafa dan tim berharap, kemenangan ini dapat memotivasi rekan-rekan mahasiswa lainnya untuk terus mengukir prestasi akademik dan non-akademik meski di tengah pandemi. Dengan menjuarai ajang olahraga internasional ini, Dafa juga ingin agar masyarakat khususnya civitas academica Universitas Pertamina tetap menjaga kebugaran dan kesehatan selama pandemi.

“Dengan memanfaatkan teknologi seperti aplikasi video conference, atau menonton video latihan sederhana di media sosial, kita tetap bisa mendapatkan manfaat dari melakukan aktivitas fisik di luar ruangan. Kuncinya adalah konsisten. Luangkan waktu sedikitnya 15 menit setiap harinya, atau minimal dua kali dalam seminggu, untuk berolahraga di rumah agar kesehatan selalu terjaga dan terhindar dari perilaku mager,” tutur mahasiswa asal Jambi tersebut.

Universitas Pertamina senantiasa mendukung dan memfasilitasi pengembangan minat dan bakat mahasiswa baik di bidang akademik maupun non-akademik melalui kehadiran kegiatan ekstrakurikuler. Saat ini, kampus besutan PT Pertamina (Persero) tersebut kembali membuka pendaftaran Ujian Masuk Online dan Seleksi Nilai Rapor (tanpa tes) untuk Tahun Akademik 2022/2023. Informasi lengkap terkait program studi serta syarat dan ketentuan pendaftaran dapat diakses di laman https://universitaspertamina.ac.id/pendaftaran.(pp-04) 

Komentar Anda

Berita Terkini