PWI Sergai Kutuk Pelaku Penganiayaan Wartawan Di Madina

HARIAN9 author photo

 


SERDANG BEDAGAI | H9

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI ) Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) mengutuk keras aksi penganiayaan yang dilakukan sekelompok oknum diduga dari salah satu organisasi masyarakat (Ormas) kepemudaan terhadap Jefry Barata Lubis (42) seorang Wartawan Top Metro Madina yang juga Anggota PWI Sumut di Madina, Jumat (4/3/2022) di salah kafe di Panyabungan Madina.

Ketua PWI Sergai Edi Saputra, Sabtu (5/3/2022) di Desa Firdaus Kecanatan Sei Rampah kepada sejumlah Wartawan menegaskan bahwa PWI Sergai mengutuk keras aksi brutal tersebut. 

" Apapun alasan pelaku tidak dibenarkan bertindak brutal dan main hakim sendiri terhadap korban, jikapun pelaku merasa keberatan terhadap pemberitaan saudara kita, Jefry Barata Lubis yang ditujukan kepada pihak pelaku itu ada mekanismenya melalui hak jawab atau klarifikasi bukan serta merta main hakim sendiri yang jelas-jelas merugikan saudara kita Jefry", tegas Eet sapaan akrab Edi Saputra.

Mengingat dalam menjalankan tugas imbuh Ketua PWI, Wartawan itu ilindungi oleh Undang-Undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers serta menjunjung tinggi Kode Etik Jurnalistik (KEJ).

Ketua PWI Sergai juga meminta kepada pihak Kepolisian untuk segera menangkap seluruh pelaku, serta menindak tegas dan mengungkap dalang dibalik peristiwa penganiayaan Jefry. Sebab, tindakan para pelaku telah menciderai kebebasan Pers serta menciderai amanah Undang-Undang tentang Pers.

Terkait peristiwa penganiayaan Wartawan di Kab Madina, Ketua PWI Sergai juga mendukung rekomondasi yang dikeluarkan Dewan Kehormatan Provinsi (DKP) PWI Sumut terkait aksi kekerasan terhadap anggota PWI Sumut, Jefri Lubis di Madina yang ditandatangani Ketua DPK PWI Sumut M. Syahrir.

Adapaun rekomondasi tersebut mengecam segala bentuk kekerasan terhadap Wartawan, terkhusus kepada anggota PWI Sumut. Peristiwa kekerasan terhadap wartawan ini tidak bisa ditolerir, apalagi terjadi di ruang publik yang terbuka dan kami nilai sudah menciderai amanah Undang-Undang Pers.(WPU06) 

Komentar Anda

Berita Terkini