Bersiap Menuju JMFW 2023, Kemendag Gelar In Store Promotion “Ramadan Fashion Festival 2022”

harian9 author photo

 


JAKARTA| H9

Kementerian Perdagangan (Kemendag)  menggelar In Store Promotion “Ramadan  Fashion Festival 2022” pada 14—17 April 2022 di Atrium Utama, Gandaria City Mall, Jakarta. Acara  ini merupakan salah satu bagian dari rangkaian kegiatan promosi Jakarta Muslim Fashion Week  (JMFW) 2023 yang akan datang. Acara terselenggara berkat kerja sama Kemendag dengan Indonesia  Fashion Chamber (IFC), Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Mustika Ratu dan  Gandaria City. 

In Store Promotion “Ramadan Fashion Week 2022” menampilkan berbagai acara, salah satunya  adalah gelar wicara bertajuk “Indonesia Menuju Hub Fashion Muslim Dunia” pada Sabtu (16/4).  Selain itu, acara ini juga menyuguhkan trunk show yang menampilkan merek fesyen muslim karya  desainer terbaik Indonesia seperti Khanaan, Kami, Raegitazoro, Tenun Gaya by Wignyo, L.tru, Najua  Yanti, Deceusuzan, Irna La Perle, Reborn29 by Syukriah Rusydi serta Sofie. Kegiatan tersebut dapat disaksikan secara langsung melalui kanal Youtube Kementerian Perdagangan.  

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi mengungkapkan, untuk  pengembangan industri fesyen muslim nasional, Kementerian Perdagangan melalui akan fokus pada  promosi dan penguatan ekosistem. 

“Hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo untuk  mewujudkan Indonesia sebagai pusat produk halal dunia pada 2024, termasuk produk fesyen  muslim,” ujarnya. 

Sementara Direktur Pengembangan Produk Ekspor Miftah Farid mengungkapkan, JMFW merupakan upaya untuk memperkenalkan dan mempromosikan produk fesyen muslim Indonesia kepada pasar  global guna memajukan industri fesyen muslim Indonesia sekaligus meningkatkan daya saing di  pasar internasional. Sebagai bentuk sosialisasi, telah dilakukan berbagai rangkaian kegiatan Road to JMFW 2023 yang meliputi berbagai seminar web, inkubasi, dan promosi.  

Miftah melanjutkan, selain In Store Promotion “Ramadan Fashion Festival 2022” rangkaian kegiatan  Road to JMFW 2023 adalah seminar hibrida Road to JMFW yang dilakukan sebanyak lima seri dan  webinar Connecting Worlds’s Fashion Capital dengan London Fashion Week, Paris Fashion Week,  International Dubai Fashion Week dan Fashion Week Istanbul. Kegiatan tersebut akan dilaksanakan mulai April hingga September 2022. Adapun untuk kegiatan inkubasi berupa lokakarya desain  produk halal dan desain fesyen muslim yang akan dilaksanakan pada Juni 2022 

“Kegiatan promosi Road to JMFW 2023 lain yang akan dilakukan dalam waktu dekat yakni JMFW  Corner pada Muffest 2022. Untuk pemasaran produk fashion muslim di JMFW, saat ini sedang dipersiapkan ruang pamer virtual dan business matching dengan buyer internasional,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Penggunaan dan Pemasaran Produk Dalam Negeri Ida  Rustini mengungkapkan kearifan dan budaya lokal merupakan aset bagi para desainer fesyen  muslim untuk terus berkarya. Selain para desainer, profesional penunjang fesyen lainnya juga  penting adalah para pekerja di bidang produksi seperti pekerja sablon, penjahit dan pendukung  lainnya yang berada di seluruh wilayah Indonesia.  

“Hal ini harus dimanfaatkan untuk menjadikan Indonesia sebagai sebuah ekosistem produk halal  yang kuat,” ucapnya.  

Lebih lanjut, Ida menjelaskan, salah satu upaya Kemendag dalam mendorong fesyen muslim  Indonesia di pasar internasional pada 2022 yakni dengan pelaksanaan JMFW yang akan  dilaksanakan pada 20—22 Oktober 2022 di Indonesia Convention Exhibition, BSD, Tangerang,  Banten.  

“Kegiatan bertaraf internasional ini diinisiasi Kemendag bekerja sama dengan Kadin Indonesia dan  didukung kolaborasi para pemangku kepentingan seperti akademisi, desainer, media, dan seluruh  masyarakat Indonesia,” ungkapnya. 

Miftah menambahkan, fesyen muslim Indonesia menempati posisi ke-5 sebagai pasar terbesar  setelah Iran, Turki, Arab Saudi dan Pakistan. Sementara itu eksportir utama produk fesyen muslim  dunia adalah Tiongkok, Turki, India, Uni Emirat Arab dan Bangladesh.  

“Data tersebut merefleksikan potensi yang besar bagi Indonesia untuk menjadi pusat fesyen muslim  dunia. Untuk itu, dibutuhkan upaya penguatan ekosistem produk halal di Indonesia sekaligus  kolaborasi yang apik antara pemangku industri fesyen muslim untuk mewujudkan hal tersebut,"  tutupnya. (WP-03/rel)

Komentar Anda

Berita Terkini